Semen Padang Bike Club Berbagi Trik Bersepeda di Tengah Pandemi

Anggota Semen Padang Bike Club tengah bersepeda di kawasan Bukit Atas, Indarung.
Anggota Semen Padang Bike Club tengah bersepeda di kawasan Bukit Atas, Indarung. (Ist)
PADANG, KLIKPOSITIF

- Bersepeda kini menjadi olahraga yang banyak digandrungi masyarakat di tengah situasi pandemi Covid-19 saat ini, khususnya di Indonesia. Sekalipun memiliki risiko agak rendah tersebut gowes sepeda di tengah pandemi harus tetap mengutamakan protokol kesehatan.

Semen Padang Bike Club yang berada di bawah naungan Forum Komunikasi Karyawan Semen Padang (FKKSP) yang selalu rutin melakukan gowes sekali sepekan, terutama pada hari Sabtu, berbagi kiat tentang cara bersepeda yang sehat di tengah pandemi Covid-19 saat ini.

baca juga: Jelang Pilkada, KPPS di Padang Lakukan Rapid Tes

Ketua Semen Padang Bike Club Very Harjanto mengatakan, dokter di Texas, Amerika Serikat yang tergabung dalam Texas Medical Association telah membuat daftar aktivitas berdasarkan risiko paparan Covid-19. Daftar peringkat ini terdiri dari 37 aktivitas yang umum dilakukan masyarakat dalam keseharian.

Prokol berolahraga di Semen Padang
Prokol berolahraga di Semen Padang

Masing-masing aktivitas tersebut juga diberikan poin dengan skala 1-10 untuk tiap aktivitas dan bersepeda termasuk dalam kategori risiko agak rendah terkena Covid-19. Poinnya 3 dari skala 1 - 10. "Makin tinggi poin, maka semakin tinggi resiko terpapar Covid-19," kata Very Harjanto, Jumat (4/9/2020).

baca juga: Hari Ini Kasus Positif COVID-19 di Pessel Bertambah 11 Orang, Total Jadi 695 Orang

Budaya bersepeda pada pandemi saat ini, lanjutnya, kembali subur dan tidak hanya dilakukan di akhir pekan. Kendati begitu, selama bersepada yang perlu diperhatikan dalam kondisi pandemi ini adalah waktu dan jarak bersepeda sebaiknya disesuaikan dengan kesanggupan seseorang serta jangan berkelompok.

"Yang penting jangan memaksakan diri karena tujuan kita mencari kesehatan dan kebugaran. Dan selama pandemi saat ini, selain menggunakan alat pelindung diri termasuk masker, utamakan juga untuk menjaga jarak antar pesepeda apalagi untuk berkelompok. Jarak ideal adalah 20 meter," ujarnya.

baca juga: Lagi, 11 Warga Pasaman Barat Terkonfirmasi Positif Corona

Menjaga jarak menjadi hal yang paling penting selama masa pandemi , karena bersepeda di jalur yang sama dengan orang lain dalam jarak yang berdekatan, memungkinkan adanya percikan-percikan (droplet) ludah. "Dan droplet itu dapat mengenai kita kalau jarak kita berdekatan," ujarnya.

Selama gowes , lanjutnya, penggunaan masker juga disarankan. Bila merasa sesak nafas, berhenti sebentar dan masker dapat dilepas agar bisa menghirup udara dengan baik. Saat istirahat, gunakan masker dan hindari nongkrong. "Setelah bersepeda atau sampai rumah, segera mandi dan ganti pakaian, serta sterilkan alat olahraga dengan cairan disenfektan," tuturnya.

baca juga: Semen Padang Kembali Juara I Anugerah Keterbukaan Informasi Kategori BUMN/BUMD

Di tengah pandemi saat ini, Very juga menuturkan bahwa Semen Padang Bike Club tetap rutin melakukan gowes , minimal sekali seminggu, terutama pada hari Sabtu dengan tujuan ke pelbagai daerah wisata di Kota Padang, seperti Pantai Air Manis, Lubuk Tempurung dan Lubuk Minturun.

Gowes rutin dilakukan, karena bersepeda adalah olahraga yang menyehatkan. Di samping menyehatkan, Very juga menyebut bahwa bersepeda juga dapat meningkatkan daya tahan tubuh. Kemudian dari sisi kejiwaan, bersepeda juga dapat meningkatkan rasa senang, nyaman, dan percaya diri.

Bersepeda menumbuhkan semangat kebersamaan dan kekeluargaan, bahkan bisa juga kepedulian. "Dalam kondisi pandemi saat ini, fisik dan jiwa yang sehat merupakan kunci dasar seseorang agar terhindar dari penularan Covid-19" pungkas Very Harjanto.(*)

Editor: Riki