Didukung Semen Padang, UMKM Rumah Dagang Berhasil Budidaya Puyuh Petelur di Tengah Pandemi

Ketua Forum Nagari Padang Besi Armaigus sedang mengumpulkan telur puyuh untuk dijual.
Ketua Forum Nagari Padang Besi Armaigus sedang mengumpulkan telur puyuh untuk dijual. (Ist)
PADANG, KLIKPOSITIF

-- Pandemi Covid-19 yang melanda berbagai negara di dunia, termasuk Indonesia, tidak hanya mengancam kesehatan masyarakat, tapi juga berdampak kepada sektor ekonomi, terutama Usaha Mikro Kecil Menengah ( UMKM ).

Untuk keluar dari keterpurukan tersebut, pelaku UMKM melakukan berbagai upaya untuk kembali survive, begitu juga dengan UMKM Rumah Dagang yang dikelola oleh Forum Nagari Kelurahan Padang Besi, Kecamatan Lubuk Kilangan, Kota Padang.

baca juga: Yakin Vaksin Sinovac Aman, Pakar: Kalau Tak Aman Uji Klinis Sudah Distop dari Awal

UMKM di bidang budidaya puyuh petelur yang berlokasi di RT07/RW03 Padang Besi itu diawal pandemi , sempat mengalami kesulitan menjual telur ke pasar, karena selain harga murah dan daya beli masyarakat menurun, pengunjung pasar pun berkurang sejak wabah Covid-19 melanda Kota Padang.

Kandang Puyuh Rumah Dagang Forum Nagari Padang Besi
Kandang Puyuh Rumah Dagang Forum Nagari Padang Besi

Namun begitu, bukan Rumah Dagang namanya kalau tidak bisa mampu keluar dari keterpurukan tersebut. Dengan menjajakan ke warung-warung sekitar Kecamatan Lubuk Kilangan, usaha puyuh petelur Forum Nagari Kelurahan Padang Besi itu akhirnya kembali survive.

baca juga: Dua Orang Teman Sekamar Meninggal, Perjuangan Mevrizal Asal Solok Bebas dari Belenggu Covid-19

"Biasanya kami jual puyuh ke Pasar Bandar Buat. Kalau sekarang, kami jual ke beberapa warung-warung di Lubuk Kilangan. Alhamdulillah laku keras," kata Bendahara Forum Nagari Kelurahan Padang Besi Darni Ayub, saat ditemui di Kandang Puyuh Rumah Dagang, Kamis (24/9/2020).

Rumah Dagang Forum Nagari Padang Besi.
Rumah Dagang Forum Nagari Padang Besi.

Darni menyebut, saat ini jumlah puyuh di Rumah Dagang sekitar 850 ekor. Sekitar 55 persen dari jumlah tersebut sudah memasuki masa afkir, sehingga produksi telur rata-rata hanya sekitar 350 butir per hari. Dalam waktu dekat ini, pihaknya akan menambah sekitar 800 ekor puyuh sebagai pengganti dari puyuh yang sudah afkir.

baca juga: Akhir Pekan Ini, Pemkab Pessel Bakal Sasar Pelanggaran Protokol Kesehatan di Objek Wisata

"Masa puncak produksi puyuh itu dari umur 4 bulan sampai 9 bulan dengan tingkat produksinya lebih dari 85 persen. Kalau puyuh 1000 ekor, maka jumlah telurnya dikisaran 850-an butir per hari. Kalau sekarang sudah masa afkir, jadi merosot. Namun begitu, hasil produksinya masih bisa menutupi biaya kebutuhan pakan," ujarnya.

Mengenai manajemen keuangan, Darni menuturkan bahwa laporan keuangan selalu ditulis secara rinci. Bahkan tiap bulannya, Rumah Dagang selalu menyisihkan biaya tabungan puyuh sebesar Rp570 ribu yang nantinya akan digunakan kembali untuk membeli bibit dan pakan puyuh.

baca juga: Kasus Terus Bertambah, Satgas Corona Pessel Ajak Masyarakat Untuk Tidak Takut Tes Swab

Kemudian, juga rutin mengeluarkan zakat 2,5 persen dari keuntungan, termasuk mengeluarkan biaya operasional bagi pengelola Rumah Dagang. "Pengelola tidak ada honor atau gaji, yang ada hanya biaya operasional dan itu hanya untuk beli BBM, karena pengelola puyuh di Rumah Dagang ini sifatnya pengabdian," bebernya.

Sekitar satu tahun mengelola puyuh petelur, Darni menuturkan bahwa Rumah Dagang sudah mendapatkan keuntungan bersih sebesar Rp8 juta. "Keuntungan bersih ini tidak termasuk tabungan puyuh, zakat dan operasional pengelola Rumah Dagang," imbuhnya.

Ketua Forum Nagari Kelurahan Padang Besi Armaigus mengatakan, Rumah Dagang ini didirikan pada Agustus 2019 dan didukung penuh oleh Corporate Social Responsibility ( CSR ) PT Semen Padang melalui Forum Nagari Kelurahan Padang Beai, karena Rumah Dagang ini merupakan bagian dari program Basinergi Mambangun Nagari (BMN) CSR Semen Padang .

"Untuk mendirikan Rumah Dagang ini, CSR Semen Padang mengalokasikan anggaran Rp46 juta melalui Forum Nagari. Sebesar Rp10 juta, kami gunakan untuk beli bibit puyuh dan pakan. Sisanya, untuk biaya buat kandang puyuh dan kandang utama, buat pagar, dan sewa lahan seluas lebih kurang 600 meter," bebernya.

Selain puyuh sebagai usaha utama, di Rumah Dagang ini juga terdapat beberapa kebun. Di antaranya, markisah, ubi, pisang, pepaya, cabe, terong, dan berbagai tanaman lainnya. "Ke depan, kami juga akan membuat membuat usaha budidaya ikan sebagai usaha Rumah Dagang," katanya.

Selain budidaya ikan, pada tahun 2021 mendatang, Rumah Dagang menargetkan untuk menambah jumlah kandang puyuh untuk kapasitas 5000 ekor, karena potensinya puyuh cukup besar. Bahkan untuk pemasarannya, Rumah Dagang bisa bekerjasama dengan PT Rajawali Dunia Unggas yang merupakan perusahaan pemasok pakan dan bibit puyuh di Kota Padang.

Rumah Dagang ini, kata Armaigus melanjutkan, merupakan aset Forum Nagari Padang Besi dan juga aset bersama masyarakat Padang Besi. Rumah Dagang bukan hanya sebagai tempat menghasilkan pundi-pundi uang bagi forum, tapi juga sebagai tempat pelatihan bagi masyarakat.

"Terutama pelatihan cara beternak puyuh petelur yang baik, karena pengelola Rumah Dagang ini sebelumnya juga mendapat pembekalan dari PT Rajawali Dunia Unggas. Jadi kepada masyarakat Padang Besi, silahkan manfaatkan Rumah Dagang untuk belajar beternak puyuh petelur," pungkasnya.(*)

Editor: Riki